Digital clock

Selasa, 19 Maret 2013

Air Terjun Rambut Moyo



Nama Rambut Moyo menurut legenda masyarakat setempat, berasal dari tempat persemedian Semar ( Marmoyo / Moyo), air terjun tersebut dipercaya adalah rambut Marmoyo yang terurai pada saat bersemedi. Sesuai dengan legenda tersebut, aliran air terjun ini mirip rambut, tipis namun tersebar banyak dan lebar.  Di bebatuan yang dilewati aliran air terjun banyak ditumbuhi lumut tebal berwarna hijau dengan banyak batu-batu besar berserakan disekitarnya. 

Air terjun Rambut Moyo berada pada ketinggian sekitar 1500 meter di atas permukaan laut (dpl) dan terdiri dua tingkatan dimana bagian atas terlihat lebih pendek dibandingkan bagian bawahnya.  Ketinggian terjunan air ini sekitar ± 40 meter dengan telaga kecil yang airnya cukup dangkal dibawahnya.


Air terjun Rambut Moyo ini berlokasi di  Dusun Krajan, Desa Palangsari, Kecamatan Puspo, Kabupaten Pasuruan, Propinsi Jawa Timur


Aksesbilitas

Berjarak sekitar 25 km ke selatan dari kota Pasuruan.  Jika dari Kecamatan Tutur, Nongkojajar dapat tempuh sekitar 45 menit.   Untuk mencapai air terjun sebaiknya menggunakan kendaraan pribadi karena kendaraan umum hanya sampai di Nongkojajar.  Bagi yang tetap menggunakan kendaraan umum dapat meneruskan perjalanan dengan naik ojek di Nongkojajar.

Selain melalui rute melewati Nongkojajar bisa juga langsung melalui Puspo, umumnya pilihan pertama lebih disukai karena akses jalan ke sana ke air terjun lebih mudah dan lebih dekat.

Waktu tempuh yang dibutuhkan menuju kesana dari jalan raya Surabaya-Malang sekitar dua jam, dimana satu jam adalah untuk berjalan kaki dari kampung terakhir menuju lokasi ait rerjun.  Kondisi jalan kesana masih berupa jalan setapak yang hanya cukup untuk dilewati satu orang dan berada di lereng pegunungan. Selain banyak dipenuhi rumput liar, sebagian jalan juga berbatu dengan sebelah kiri jurang yang terlihat cukup curam.  Lokasinya yang berada di balik perbukitan tidak memungkinkan untuk dicapai dengan menggunakan kendaraan.  Apalagi, jaraknya pun cukup lumayan.  Sekitar satu kilometer.

Dikarenakan lokasinya berada di balik perbukitan dan rawan longsor, makan kewaspadaan tinggi diperlukan  mengingat daerah ini sering terjadi longsor dadakan.  Hal ini terlihat dari banyaknya titik bekas longsor tersebut.


Fasilitas dan Akomodasi

Belum adanya area parkir sehingga untuk menitipkan kendaraan di pelataran rumah penduduk.  Ongkos penitipan cukup murah hanya seribu rupiah saja.  Selain itu Pintu masuk ke Air Terjun Rambut Moyo tampak terbengkalai dan tak nampak petugas menjaga.

Tak banyak pepohonan yang tumpuh di sekitarnya. Hanya ada hamparan rumput liar yang ketinggiannya tak lebih dari setengah meter. Kondisi itu memungkinkan bagi pengunjung yang ingin menginap dan mendirikan tenda di sana. 

sumber: https://sites.google.com/site/wisataairterjun/jawa-timur/air-terjun-rambut-moyo---malang

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar